Pengen Punya SIMPUS yang siip ..

Standard

Berlanjut cerita, emang enak kalo kita bisa punya Sistem Informasi yang bisa dirancang sendiri atau paling nda kustomisasinya bisa sesuai dengan keinginan.

Berikut ini daftar harapan tentang sistem informasi yang pengen saya lihat bisa diterapkan di kabupaten ini beberapa tahun ke depan. Yuuk mari lihat

HARDWARE

  • berhubung Bidan sudah direncanakan punya komputer sendiri di polindes/poskesdes, yaaah ngga ada salahnya kan kalo kepala puskesmas dipegangin laptop, pasti asyik kalo rapat dinas nda cuma beberapa orang yang pada taktuk-taktik .. mungkin pas mau rapat materi sudah dibagikan dalam bentuk file di cd (sekarang murah buanget lho) n bisa kita baca dulu sebelum ada komentar-komentar yang ngga perlu. Dan rapat di dinkes nda perlu jadi ajang presentasi kepala bidang.
  • Ngga ada salahnya juga kalo semua puskesmas sudah disubsidi dengan modem ADSL (masih beli soalnya dari telkom) dan disuruh pada langganan speedy (jangan lupa beli seatbelt biar ngga pada jatuh dari kursi diterjang informasi)
  • Ada yang mau niru krejengan ? Kami dulu secara tidak sengaja beli AP (access point) agar bisa menghubungkan 2-3 komputer wireless. Eh sekarang jadi enak juga di halaman puskesmas bisa online. N boss bisa sambil tiduran di rumah dinas sambil berselancar di dunia maya.. (mulai angan-angan sistem informasinya agak aneh..)
  • sudah ngga lucu kalo ada ka pkm nda pegang HP, jadi mungkin server canggih yang ada di dinas itu bisa diakali jadi semacam server sms dulu pernah diceritain mas anis dulu. jadi kalo ada KLB, atau penyakit-penyakit yang dalam pengawasan sudah bisa datanya langsung disetor dengan sms, tinggal mengubungi 6886 misalnya, tapi jangan pasang tarif premium yaa..
  • berhubung sekarang tarif listrik udah pake acara insentif dan disinsentif mungkin patut juga bertimbang-timbang bikin pc-kloning atau apapun namanya. (maksud saya 1 CPU dibagi 3-4 pemakai itu lho) nah tentu kalo dari upgrading yang berkelanjutan nantinya lebih murah, juga tadi itu listrik cuma untuk nancep 1 UPS yg melayani 1 CPU.
  • Layar harus dipikirkan ke arah LCD bagaimanapun juga penghematan harus bener2 serius dipikirkan. Selain tentu saja kenyamanan.
  • Jaringan. Kalo udah bicarain LAN yg udah tua itu rasanya enak juga kalo bisa terbebas semua komputer di Puskesmas ini udah terpasang card WLAN, sehingga tahun depan ini (2009) kalo jadi (PKM kami) direhab, meskipun tetap usung-usung udah nda kepikiran bongkar kabel, naik turun atap, buset ..

SOFTWARE

  • Enaknya sih dapat program yang Freeware (mau pake MoU kepala dinas kek, mau nyomot dari filehippo.com kek, pokoknya nda membebani pkm lagi dengan operasional. (sori mas jojok). Bukannya apa, kalo sekarang dengan program SIMPUS yang ada hanya rawat jalan, bagaimana nanti dengan SIMPUS Program, SIMPUS Rawat Inap, SIM Kepegawaian, belum lagi kalo Simpus programnya didedel-dedel jadi modul KIA (udah ada yg nawarin), modul Gizi, modul P2M dst.. dst .. Hiyahh .. kalo semua pake berbayar dan nda ada fasilitasi dari pemda (seperti tahun ini) .. 😦
  • Enaknya kalo bisa seperti di Surabaya sudah ada yang memanfaatkan layanan seperti di Bank, bahkan lebih canggih, sistem antrian. Jadi di layar TV di ruang tunggu nama sudah nongol beserta nomor antri dan “nomor antrian KOSONG-KOSONG-DUA-ENAM silahkan menuju ruangan B-P.!!”
  • Enaknya jga kalo programnya nda lagi menggunakan ms.access, foxpro, visual basic atau delphi sekalipun. Yah misalnya dengan PHP-MySQL. Webbased. Jadi yang kita perlukan cuma membeli ms.windows (maaf yang satu ini udah terlampau jadi kebiasaan banget dibanding mesti usung-usung ke linux) dengan IE-nya.
  • Lah office gimana? Apa beli juga? Wong udah banyak yang terbiasa dengan Word dan Excel? Gimana kalo memanfaatkan Web 2.0, ala google document misalnya .. atau mungkin masih bisa diajak nego lah beralih ke Open Office udah keren juga kok. Gratis lagi.
  • Hmmm balik lagi ke SIMPUS, billing system harus sip. terutama sekali untuk analisis ke dalam, begini ..  maksudnya bila kita bisa menghitung seorang dokter melakukan berapa pemeriksaan dan visite, seorang perawat melakukan berapa kali jaga malam dan melayani keperawatan berapa pasien .. pasti akan lebih mudah membagi uang remunerasi. Apa masalahnya dengan yang sekarang. yah itu tadi. Ngga jelas siapa yang ngerjakan apa, sehingga ngga bisa bagi JM berdasarkan kinerja.
  • Dan juga supaya hal diatas itu bisa terlaksana dengan baik mungkin setiap yang kerja masuk ke sistem pake acara login dulu kali yaa .. Jadi menjamin semua kerahasiaan pasien tetap terjaga. Disisi lain juga harus ada tingkat akses terhadap data. Sehingga dengan modal login kelas user paling dasar (di Ngawi ini tukang sapu, betulan !) jangan sampe bisa menentukan apalagi mengubah diagnosis.
  • Ada sistem pengarsipan, ini barangkali supaya teratur di backup tahunan saja. Namun demikian data tersebut masih mudah di akses tanpa harus keluar masuk sistem, atau melakukan restore data arsip.
  • Sehubungan dengan banyaknya sistem informasi puskesmas yang sekarang berkeliaran maka mungkin ada baiknya dibuatkan converter untuk data yang berbeda-beda tadi.
  • Di sisi dinas mestinya ada caranya data dari puskesmas digabungkan (syukur lagi ter-analisa) di websitenya dinas, dan ngga perlu ada acara setor pake kertas lagi. kalo semua sepakat, mau ngga mau puskesmas harus nyetor lewat internet, langganan speedy time based, udah lumayan. (Kalo speedy ada program affiliate, bisa dapat untung banyak neh)

BRAINWARE

  • Hah laah ini yang masalah .. pertama. KEPALA PUSKESMAS, Betul!, anda bapak2 dan ibu2! Anda harus bener2 jadi orang yang GILA beneran. Mau repot, jangan berharap tambah santai, pasti akan rumit seiring waktu mulai menguji coba sistem, menerapkan pada pengguna tahap awal, mengajari pak mantri dan bu bidan yang sudah beberapa tahun lagi pensiun, nagih data kunjungan yang ke desa, pening mikirin dana upgrading, ikutan repot mematikan komputer yang nda tahu caranya lupa dimatikan, kadang malah ikutan belepotan tinta printer dst dst.. Dan anda harus rela jadi orang gila kurang lebih 2-3 tahun.
  • Pelatihan yang menarik, games mesti yang bisa diuninstall ..grrrhh menarik, dan help desk (tenaga komputer) di tiap puskesmas wajib untuk mendukung terlaksananya kegiatan dengan tetap menyenangkan. Jangan pula ada tenaga komputer, tapi dibebani dengan kegiatan “bikin SPJ”. Mentang-mentang yang paling cepet ngetik Word dan Excell-nya dia. Dan dia ini mesti komplit, paling nda mesti ngerti 60% Hardware dan 40% software. Jangan cuma operator Ms. Office saja. Celaka banget kalo sampe printer ngadat, mesti dibawa ke service juga.
  • Kemauan semua orang untuk berubah. Wah balik ke anda lagi bapak2-ibu2. Komitmen Ka PKM biasanya harus jadi lokomotif.

yah .. pada akhirnya mengembangkan SIMPUS bukan hal yang serta
merta, jadi perlu kesabaran bagi semua pihak. Semoga berguna!

Advertisements

29 thoughts on “Pengen Punya SIMPUS yang siip ..

  1. hahaha, kalo mo maju emang harus “gila”, siap diterjang temen sendiri (kalo masyarakat mah tentu mendukung), dan siap korban uang. Hidup Freeware eh Gratisan ding πŸ™‚

    dan ngga perlu ada acara setor pake kertas lagi

    Masih gitu ? sama dong … entah, emang belum mau memanfaatkan kemajuan IT atau demi SPJ *halah*
    Maju terus … dukung 100 % πŸ˜€

  2. jojok

    setuju… pendapat terakhir memang sip… saya tunggu kepala2 puskesmas yang ‘gila’ hehe… lebih banyak lebih asik..

    cuma yang satu gak setuju.. Tidak Hidup Gratisannnnnnn…. :p

  3. Gimana ya… supaya beras bisa gratis, bensin gratis, buku gratis, pakaian gratis…. apa akibatnya ???
    Mungkin malah kita-kita ini tidak bisa maju, tidak ada lagi orang yang mau berusaha karena mau hidup darimana? tidak ada lagi jasa yang dihargai… ehhh memangnya jadi pegawai yang tidak digaji bisa???
    Maap… itu kondisi yang bisa terjadi mas.
    Salam kenal.

  4. Rasa-rasanya untuk membangun sebuah Sistem Informasi perlu ada dulu didahului penerapan ISO yang dilakukan melalui Jasa profesional.
    Kita banyak mengalami standardisasi manajemen tapi salah kaprah karena sertifikasi tidak dilakukan oleh yang punya kredibilitas profesional untuk itu. Jadilah kita asal-asalan.
    Kena salah-salah. heheheee
    Akhirnya pusing cari tahu dari mana mestinya menuju kemana, dan dengan cara apa.

  5. draguscn

    Mas Sjahrir trims mau mampir ..
    Aslinya emang perlu pak. Sistem Informasi merupakan bagian tak terpisahkan dengan Manajemen yang terstandarisasi, ISO misalnya. Sayangnya nda semua pkm dapat kebagian di-ISO-kan. di Kabupaten Probolinggo, tahun ini cuma 1 yang diajukan untuk penilaian ISO.
    Puskesmas Krejengan sudah ikutan pelatihannya, tapi belum dapat kesempatan di”temenin” konsultan. Mungkin tahun depan.
    Kami sendiri sudah nyiapkan manual mutu, SOP-SOP, instruksi kerja dll tapi kayaknya mesti sabar.
    nah jadi berlaku deh ISO nda ISO mesti jalan juga toh .. πŸ™‚ (iso = bisa, saya takut mas syahrir belum familiar dengan bahasa jawa).
    Lagian yang dimaksudkan simpus disini sebenernya lebih merupakan program pencatatan data penderita, jadi yang meliputi program-program lain sampe sekarang kurang diminati sama pengembang sperti bapak ini mungkin karena belum standar apa aja program pkm dan bagaimana cara menghitungnya ..
    Jadi balik lagi ke ISO deh ..
    Anyway sering-sering sharing pak ya ..
    Trims
    NB :
    Untuk komentar pertama saya jawab disini

  6. jojok

    hahaha… aduhhh nama saya sampai ditutupi pake ‘bapak ini’ :))

    santai pak, bukan gak minat, sudah kita siapkan semua pijakan semua program, semua butuh proses, maklum programernya satu, itu nyambi jadi pelatih, pendamping, tukang servis, tukang bersih2 virus hehe … cuma maaf, memang semua tidak gratis, kalau saya gratiskan saya gak tau gmn bs mampir2 lagi ke probolinggo tanpa minta asupan subsidi dari Krejengan :p

    soal ISO ??? gak usah ISO jg iso πŸ™‚ di jgj (dan bbrp kabupaten lain), kebtlan beberapa puskesmas yang di ISO kan jg dah menggunakn Simpus ‘bapak ini’ dan ternyata penggunaan Simpus mendapat apresiasi yang lumayan dr konsultan ISO (di luar bbrp variabel lain loh pak)

    terakhir… paiton gimana ya pak ?? :))

  7. draguscn

    Kabar buruk, mas Jojok ..
    Berhubung bapak kepala dinas sudah bikin MoU dengan kadinkes Ngawi .. beberapa pkm mulai pindah program .. gini nih kalo perang ala George Soros .. semua harga dibanting murah ..
    Saya sih tetap mau pake simpus karena ini hitungan tahun matang buat kami .. kalo sekarang saya buat perubahan chaos lagi .. padahal saya lagi belum pengen direpoti masalah tenaga dan lain-lain.
    Waktu pertemuan kemaren sepertinya malah paiton yang bergairah sekali ganti sistem. Merepotkan.
    Sekarang posisi saya seperti mas anang dulu, semua orang pake simpus, dia pake SIK (foxpro) sendiri. Skrg semua org pake access (Ngawi) saya simpus sendirian .. Mungkin kalo sweeping polisi udah sampe ke puskesmas baru pada mau pindah lagi .. hehehe..

    Soal ISO nda masalah. ISO 9000 : 2001 itu masalah manajemen administrasi. Jadi kelengkapan dan pengendalian dokumen lah yang paling penting disini. Tanpa ISO juga sebenernya kalo pkm-nya disiplin pemeliharaan dokumen pasti beres seperti yang diingini ISO.

  8. jojok

    wah malah bagus lah pak, kalau memang sdh ada kesepakatan spt itu untuk probolinggo berarti sdh ada kepastian sistem mana yang dipake πŸ™‚ buat saya gak masalah kok, malah ikut senang probolinggo dah bs mulai jalan Simpus nya secara serempak.

    kalaupun pak Agus pribadi masih pake punya saya, ya lebih senang lagi, sapa tau nanti bs jd contoh kalau yang lain ‘gagal’ hehehe … πŸ˜€ kita tunggu saja pak..

  9. draguscn

    kalaupun pak Agus pribadi masih pake punya saya, ya lebih senang lagi, sapa tau nanti bs jd contoh kalau yang lain β€˜gagal’ hehehe

    Doa “baik” dibalas dengan kebaikan. πŸ™‚

    Rejekinya ngga di probolinggo, mas jojok. Padahal saya pikir dengan langganan SIMPUS ke mas jojok, saya bakalan sering dengerin burung prenjak-nya .. sambil makan duren. sayang kemaren belum sempat.

    Saya tunggu update2nya ..

  10. Salam kenal pak dokter,
    mungkin pak agus ingat atau mungkin sudah lupa dengan saya, saya pernah satu instansi dengan bapak, tapi sekarang sudah jadi tetangga kota.
    setelah mendengar berita dinkes kota probolinggo yg barusan studi banding ke ngawi liat-liat simpusnya disana…
    Saya iseng googling dinkes ngawi trus ketemulah blog ini.
    Salut buat pak dokter yg getol banget ngisi blognya…

    mau kasih komentar (boleh ?)…

    HARDWARE
    enak banget kalo di pkm krejengan sdh pake wlan, gak bingung bongkar pasang kabel kayak di tempatku, tapi hati-hati sama security nya loh pak…
    tapi yang paling enak ya kepala pkm yg bisa kapan saja akses internet, hal yang bagi sebagian orang masih terasa sulit/mahal

    SOFTWARE
    Kalo program freeware yg bener-bener memenuhi kebutuhan operasional kita biasanya jarang ada, kecuali kalo program itu dikembangkan sendiri oleh orang dalam dinkes,pkm,rs sendiri kayak simpus di ngawi…
    setau saya kalo base programnya pake php mysql, kita akan kesulitan waktu cetak billingnya, meskipun bisa diakali dengan sedikit ribet di conver ke pdf dulu.

    untuk tingkat akses pengguna, harusnya setiap program menggunakan ini, baik di level programnya langsung ataupun juga di level database servernya
    pengarsipan pun juga bisa di jadwal sendiri secara teratur dalam system

  11. draguscn

    (Insya Allah ngga salah ..) Apa kabar Ira? wah udah punya anak nih yaa? (Saya sih cuma sekali punya kolega se-instansi yang namanya kunto)
    … *lagian saya udah liat foto-foto di websitenya* .. hehe..
    Saya baru tahu kalo saya pernah satu tempat kerja sama ahli .. tahu gini dulu kita bisa sempat bikin sistem informasi UGD. hehe ..
    *yak cukup basa-basi mengenang masa lalu*
    hardware = setuj! n enak, betul. tapi sekarang masuk bulan ke-3 saya mulai ngerem, soale udah nda masa promo lagi. Jadi mulailah dihidupkan bila perlu saja.
    software = itu juga saya setuju. karena itu pkm saya beli program mas jojok walaupun kebijakan dinas ke arah simpus ngawi. php-MySQL, sy cuma dikit ngertinya .. apa iya emang begitu .. tapi ya juga nda ada kebutuhan ngeprint billing kalo di pkm. Kecuali mgkn yang rawat inap biar lebih profesional bisa cetak billing.

    untuk tingkat akses pengguna, harusnya setiap program menggunakan ini, baik di level programnya langsung ataupun juga di level database servernya pengarsipan pun juga bisa di jadwal sendiri secara teratur dalam system

    ini maksudnya lebih baik pake yang php-MySQL?

  12. alhamdulillah dokter masih inget aku…
    sehari setelah posting aku langsung cek, jgn2 posting ku langsung dihapus krn merasa dak kenal, ternyata tidak…
    hehe… pasti ingetnya setelah liat foto ira kan ???

    “Saya baru tahu kalo saya pernah satu tempat kerja sama ahli .. tahu gini dulu kita bisa sempat bikin sistem informasi UGD. hehe ..”

    ah pak dokter terlalu membesarkan, semua cm saya pelajari otodidak kok, tdk pernah duduk di bangku sekolahnya TI …

    langsung ke mysql..
    iyalah kita harus pake database server, dan kalo mau yg (agak) gratis ya mysql, kecuali kalo pkm punya dana buat beli micro$oft sql atau oracle, tapi lucu software nya gratis tapi database nya mahal

    kalo perlu ngeprint billing usul saya pake sj kombinasi software gambas(visual basicnya linux) + mysql,
    tp masalahnya os nya harus pake linux juga….
    bisa tambah ribet tapi juga lebih aman…

  13. Admin Dinkes Bonbol

    Asslm…
    Lam hormat dgn pemilik wordpress ini:-)
    Sebelumnya kami mohon maaf sebesar2nya klo kami telah lancang menyadur tulisan bapak yang ini , “Pengen Punya SIMPUS yang siip ..” ke website kami tanpa terlebih dahulu meminta izin secara lgsg ke bapak. Kami tdk bermaksud menculiknya lho pak. Kebetulan daerah kami masih baru dlm menjalankan SIMPUS sehingga Kami merasa tulisan bapak ini sangat perlu untuk diketahui oleh petugas puskesmas di daerah kami, tulisannya bagus banget. kami sdh menulis sumbernya di website kami, Skli lagi mohon maaf yg sebesar2nya. Seandainya Bapak masih keberatan, kami siap untuk tidak menampilkan tulisan ini lg di website kami. Mohon bimbingannya.
    ~polos mode on~
    wslm

  14. draguscn

    Wah terima kasih sekali pak ..
    Tadi pagi yang ngasih tahu saya kebetulan temen-temen yang juga care sama simpus .. tanggapan saya tadi pagi sih begini ” Lho malah bersyukur kok .. berarti tulisan saya cukup berarti buat dicopy. Silahkan saja pak kalau memang sesuai dengan tujuan pengembangan simpus di kabupaten bone bolango. Lagian sekarang sumbernya sudah ditampilkan .. silahkan saja pak .. dan kalo ada yang bisa kami bantu silahkan ikutan dalam diskusi di blog ini .. semoga SIMPUS makin terwujud dengan baik di seluruh indonesia ..

  15. Mas Agus dan Pak Jojok,
    Lempar dong masalah SIMPUS untuk di komentarin rame-rame disini. Saya tukang bacanya saja. Kayak menteri penerangan yang dulu… zaman orde baru.

    Lagu Halo-Halo Simpus

    Hiduplah SIMPUSnya
    Hiduplah SIMKESnya
    Programnya, Datanya… semuanya…

    Ini Blog yang ramai buat kita…ya.
    Salam

  16. begitu banyak kota-kota besar di Eropah kok masih pake software yang biasa-biasa ya….
    Biasa-biasanya terasa tak pernah MACET, walau nampak sederhana.
    Ingat satu karikatur tempo doeloe…
    seorang bule masuk hutan…selagi asik membuat api dari gesekan batang kering yang diplintir tali… tiba-tiba kedatangan penduduk terasing menyodorkan api dari korek RONSON kebanggaan perokok.
    pertukaran Gaya nampaknya…
    Hai salam Pak Agus… lama tak mengudara ?

    • Mengudara juga sih pak .. cuma lagi asyik di facebook. Disana bikin komunitas juga .. πŸ™‚ Semoga dalam waktu deka bisa fulltime lagi seperti dulu.

  17. simpusitu juga harus siapsetiapsaat terhadapjaringan yang hang,serveryuang ngadat.komputer yang rusak. dll.jangan hanya mengulas enaknya saja.

    • Ya saya tambahkan dalam daftar permintaan .. tapi mengulas enaknya kan sah-sah saja wong judulnya aja Pengen Punya SIMPUS yang siip .. kalo teknis mah sudah bukan bidangnya user .. πŸ˜€

  18. rikza

    mohon bantuannya, dari mana saya bisa mendapat freeware SIMPUSnya?
    rencana mau saya terapkan di puskesmas daerah temanggung.
    klo anda berkenan mohon kirim ke e-mail saya: rikzaalfuadi@gmail.com
    terima kasih.

    • Waaa .. Ini dah tahun waw .. Tapi masih ada yg perlu juga.
      Makasih mas Hartono asyik nih kayaknya .. Saya masih mobile jadi belum bisa nengok websitenya. Sementara salam kenal dulu deh. πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s