Simpus KIA – Harapan dan Kemungkinan

Standard

Teman saya yang baik ini menawarkan SIMPUS KIA, garapan barunya .. [asyikk..]

Moga-moga program barunya sudah disesuaikan dengan kondisi di puskesmas. UNICEF soale concern banget dengan data yang diolah ibu-ibu bidan ini dan berharap mereka benar-benar dipermudah agar terjadi percepatan turunnya angka kematian ibu.

Cukuplah pengantarnya segitu aja .. Buat ngasih masukan ke Mas Jojok, saya pinginnya SIMPUS KIA itu seperti ini :

  • Programnya harus ngga berat dijalanin di sistem yang sederhana.
  • Pengennya sih modul yang lepas dari Simpus®-nya biar bisa dipakai bagi yang cuma ingin nggarap lahan KIA.
  • Tetap berupa terima pasien – masukkan data – tutup. Analisis bisa dibuka sendiri atau setelah dikumpulkan di puskesmas.

Komponennya :

  • Form data. Emang mesti ada kalo ngga entry dari mana
  • Tetap harus ada billing system. Biar tetap dianggap kunjungan dan tetap menerapkan kewajiban retribusi bagi yang mampu.
  • Tanggal lahir, tanggal HPHT dan Taksiran Partus (otomatis) yang bisa nongol dengan baik.
  • Ada reminder system. Untuk ibu-ibu bidan yang kebanyakan pasien harus dibikin agak keenakan supaya rajin ngisi mesti nanganin banyak orang.
  • Ada hasil akhir siapa yang menolong persalinan (Dukun, Bidan, Puskesmas, atau Rumah Sakit), hasil persalinan (ya jelas bayi lah maksudnya BB, PB, sehat/kelainan, ibu sehat, game over dst dst)

Output :

  • Ini mutlak. Soale ini yang paling ribet. KOHORT IBU.
  • Ini juga. PWS, baik per dusun, desa dan bila udah di PKM  per kecamatan.
  • Peta Geo Medis. Ada tanda untuk ibu hamil ada di dusun mana, bisa dilihat rangkuman (nama ibu, taksiran partus dan catatan penting seperti komplikasinya) saat kita klik kanan dusunnya misalnya.

Oke, segitu dulu nanti saya update di comment, sekalian minta tementemen sejawat yang juga udah nongol puskesmas-puskesmasnya di belantara maya ini, sekalian jagoanjagoan sistem informasi tolong ikutan nimbrung .. [maaf lho .. yang belum dipanggil, yang nyasar masuk kemari .. hayuuk mari berkomentar ]

Advertisements

23 thoughts on “Simpus KIA – Harapan dan Kemungkinan

  1. draguscn

    Hehehe.. ya ini repotnya menurut tawaran di postingan itu sih gratissss. tapi ngga tahu ini sampe berapa lama ditawarkan ..
    Kalo saya dapat fasilitas ini karena beli SIMPUS Rawat Jalan ke beliau. N dulu optionalnya bisa nambah peta. Sekarang ditawarin gratis tapi mgkn nanti jadinya sama statusnya dengan SIMPUS = modul. Jadi tiap modul bayar. Yang enaknya mas jojok ini kalo update langsung ngasih tahu. Trus juga langsung datang ke puskesmas gitu .. itu waktunya kalo mau konsul. semacam layanan pasca pembelian gitu .. Saya puasnya ya gara-gara itu.

  2. jojok

    hehe.. wah terima kasih sekali pak agus untuk masukkannya.
    alhamdulillah beberapa masukkan sdh dimasukkan disana.

    simpus ini nanti bisa :
    – pendataan ibu hamil
    – pendataan ibu melahirkan
    – pendataan bayi/balita
    – imunisasi
    – deteksi dini resiko tinggi
    – pemetaan (ini sdh pasti lah.. biasanya programnya laku kalau ditunjukkin yang ini)
    – htp dah otomatis
    – deteksi dini jg otomatis dr hasil pemeriksaan bumil

    intinya program ini nanti cuma butuh kedisiplinan para bidan untuk memakai dan memasukkan data. kader2 posyandu sangat dituntut untuk akurasi pencatatan dan penemuan ibu hamil. uji coba satu bulan kemarin di klaten langsung ketahuan spt apa data yg dipake selama ini..

    tapi………. (ini yg berat)
    tidak semua output nongol, mohon maklum versi gratis hahaha …. kemudian di versi yg ini mmg blm semua saya masukkan terutama PWS2an … bsk nyusul ae, gampang ..

    nanti deh kalau ada yg berbaik hati menjadi pemberi modal bisa dipertimbangkan potongan harga ( sekali lagi nggak gratis 🙂 )

  3. wahhh bagus 🙂
    Menurut saya, semua itu bisa dikemas dalam satu paket, bukan hanya KIA, tapi juga UPK atau pun Poli yang lain. Kalo boleh tau pakai program apa?
    Pengalaman selama ini, MySQL bisa menjawab itu semua, kitapun fleksibel untuk edit jika misalnya billing system menghendaki perubahan harga berdasarkan Perda or pertimbangan lain. Begitu pula jika ada perubahan target, tinggal edit input database-nya, jadi gak bolek-balik beli software.
    So, input, output, outcome maupun interface bisa kita atur sesuai kemampuan SDM kita agar mudah.

    Tantangan bagi para sejawat di Puskesmas dan RSUD, inovasi macam ini biasanya berhadapan dengan sistem yg gak mapan, katakanlah kalo Dinkes gak ngeh, payah deh.
    Hambatan berikutnya adalah kesinambungan. Adakalanya, ganti pimpinan bisa-bisa inovasi yg dibangun susahpayah gak berlanjut kalo pimpinan berikutnya gak punya komitmen, bukan bisa or tidak bisa lho, tapi komitmen…hehehe
    Maaf, saya bukan ingin melemahkan semangat, sekedar bahan renungan bahwa untuk maju ternyata penghambat utamanya adalah insan kesehatan sendiri. Moga di sana enggak, saya yakin semua petugas kesehatan di Jawa bisa tutal-tutul keyboard untuk entry data.

    waaaa, komen kepanjangan …
    Met berjuang, semoga sukses selalu 🙂

  4. jojok

    buat cak moki..

    my sql tdk bisa menjawab semua nya pak hehe … maaf mungkin ilmu saya belum sampai kesana.. tp pada dasarnya ada beberapa macam lapis dalam implementasi program komputer pas saya dulu saya sekolah.. ada 7 kalau gak salah.

    my sql kalau tidak salah hanya salah satu jenis database yang fungsinya menyimpan data. kalau program/aplikasi ?? nah itu sih flexibel pak, mau pake my sql, sql ini sql itu, atau bahkan sistem database flat saja, sebenernya kalau programming nya pas juga bisa memenuhi kebutuhan kita.

    jadi my sql itu database server, tp program simpus kia itu di level atau lapis aplikasi. untuk membuat aplikasi jg macem2 pak, ada visual basic, visual dbase, foxpro, delphi dll.. semuanya jg bisa akses ke my sql. saya sendiri sekarang menggunakan delphi sebagai tool pengembangan.

    kalau diinginkan (dan ini jg cita2 saya) bsk rencana memang database nya mau saya migrasikan ke My Sql. terus dgn PHP sbg tool nya.. tp dgn berbagai pertimbangan rencana nya mundur dulu..

    jadi kesimpulannya, flexible atau tdk suatu aplikasi tdk bergantung pada My Sql nya pak.. itu sepengetahuan saya..

  5. draguscn

    Wah keduluan mas Jojok ..
    Senada .. cuma dipertengahan laah .. Mungkin maksud cakmoki juga adalah PHP-MySQL, mas Jojok. dan itu sekarang emang lagi banyak yang menggemari barangkali karena gerakan cari gratisan yang lebih profesional (open source). Sementara delphi kental banget dengan ke-ugm-annya .. [maaf tapi saya tahunya beberapa programmer lokal yang dari ugm kok mesti delphi maenannya].

    Dan kalo udah PHP-MySQL biasanya lebih webbased. IMHO, saya lihat arah perkembangan program database nanti kesana, well, saya bisa salah.

    Tapi betul juga, mewadahi semua kegiatan tampaknya agak mustahil disini, cak. Lebih enak satu modul-satu modul begini. Ini sebenarnya juga gara-gara ulah depkes yang suka banget nyuruh kita integral sementara mereka sendiri setiap bagian jalan sendiri-sendiri. Dengan sekarang berarti SIMPUSnya mas Jojok udah punya 2 modul (Rawat Jalan dan KIA) sedang dalam pengembangan Rawat Inap. Kita hitung aja program yang ada di PKM : Pengobatan, P2M, Gizi (sebagian); yg inovatif : UKGM, Keswa, KesIndera dan Perkesmas (PHN) bisa pake data yang ada di SIMPUS rawat jalan. Kesga dan Gizi (sebagian) bisa pake SIMPUS KIA. Sayang keduanya nda diintegrasikan. 😛

    Berarti yang belum ada SIMPUSnya :

    Promokes, itu juga kayaknya bisa di-Excell-kan aja. Karena posyandu masak sih sampe ribuan, poskesdes, poskestren, SBH. Kalaupun bikin survey PHBS juga paling-paling 200an sample.

    Kesling, nggak jauh beda kalo jumlah data. Mgkn yg agak banyak data Inspeksi sanitasi Rumah Tangga. Suatu saat barangkali Simpus RJ-nya juga diperkaya dengan ini.

    Inovatifnya tinggal : UKS (tmasuk UKGS); KesOR; UKK; Kes Usila dan Batra.

    Mungkin pemecahan yang masuk akal diadakan semacam pencatatan Pemberdayaan Masyarakat dengan model SIMPUS, sehingga ada data masuk dan output sesuai laporan dan analisis yang diharapkan untuk 3 hal diatas. BTW, saya pernah lihat yang webbased data promokes dan kesling.

     

  6. draguscn

    Kayaknya kepanjangan nda masalah kok .. soale emang masalahnya juga perlu ditanggapi panjang-panjang.

  7. Dewi PN

    Hmm, saya baru aja diterima bidan PTT nih dan kayaknya ruwet deh kalo bikin PWS tanpa komputer. Tapi di PUskesmas saya belum ada program untuk bukin PWS pake komputer. Kalo rekan-rekan ada yang punya tolong saya diberi tahu ya. soalnya pengen banget. di puskesmas saya baru ada simpus untuk BP umum, yang lain-lain belum ada. mohon bgt kalo ada program ato software untuk bikin PWS KIA saya diberi tahu ya email saya : dewi_puryati@yahoo.com
    TErimakasih

  8. draguscn

    Setuju, bu bidan!
    Tapi kalo sekedar kebutuhannya bikin PWS saja tanpa masukin data individual ibu saya ada excell, kalo mau nanti saya kirim via email. Tapi tentu beda dengan SIMPUS KIA. Kalo di PWS.xls kita yang menghitung baru memasukkan jumlah ke dalam tabel-tabel .. kalo simpus asal semua rajin memasukkan data mestinya SIMPUS yang godok jadi analisis.

    Pro : Mas Jojok
    Tolong dilihat komentar teman satu ini. Membuktikan apa yang saya bilang disini kan? Cepeten dong bikin output part-nya ..

  9. jojok

    terima kasih pak agus..
    terima kasih bu bidan…mohon info panjenengan di puskesmas mana ya ? sapa tau besok bisa jalan2 buat liat simpus disana.. itung2 nyari ilmu buat nglengkapi simpus saya..

    untuk simpus KIA, saya seneng kalau bu bidan ikut partisipasi nyoba simpus KIA versi awal ini..saya akan menanti dgn harap2 cemas masukkan dari bu bidan hehe…

    kebetlan skrg lagi keliling di grobogan nih, bsk pagi rencana saya ketemu seorang kepala puskesmas yg jg punya klinik bersalin di rumahnya. impian saya, ada kerjasama yg baik dlm hal KIA ini antara puskesmas dgn pihak swasta, terutama dalam hal sharing data Bumil dan Balita, mudah2an beliau mau jadi ajang uji coba ini di kliniknya…
    mimpi indah yg gak tau bs kejadian apa gak.. pengalaman sih saya bolak balik mimpi indah banget kok gak jadi kenyataan haha..cuma mimpi..

  10. draguscn

    Langsung saja mas Jojok .. itu emailnya di tempel di komen-nya bu dewi..
    Dalam beberapa metode pelatihan pengembangan diri yang mutakhir, bermimpi itu biasanya ditaro di depan duluan ..
    Jadi bermimpi itu wajib untuk mencapai tujuan .. selamat bermimpi ..

  11. Pinti

    Ribut cekap………….
    sangat salut ada hamba Allah yang bukan berprofesi sebagai petugas kesehatan, mau dan mampu membuat inovasi dalam hal simkes.
    “jangan kawatir ” angan2 Dibawah ini :
    bahkan mimpi indah yg gak tau bs kejadian apa gak.. pengalaman sih saya bolak balik mimpi indah banget kok gak jadi kenyataan haha..cuma mimpi..
    Insyaallah ” GOOLLLL”
    tapi ingat….. masih banyak yang GABRUL……yang penting alon2 kelakon.
    Moga2 uji coba, kerjasama yg baik, antara puskesmas dgn pihak swasta tsb ada yang mendukung.
    sepengetahuan aku KLINIKNYA itu simpel, supel apa SEMPEL………….Betul Mas Jojok Jadi Ya…. Alkhamdulillah dpt Free.

  12. draguscn

    Wah yang ini saya ngga tahu nanggapinya gimana ..
    Goooooolllll …
    Gabrul! Sempel ! hehehe 😀

  13. Pinti

    Maaf pak…… bukan yang buat prog SIMPUS yang, Gabrul! Sempel ! tapi mereka2 yang seringnya, dan masih di tambah senengnya buat data itu Gabrul!…… kayak itu lhooooo pak orang (Sempel) waton……hehehe….

  14. ya, monggo .. untuk yang kami dapat dari kabupaten menggunakan ms.access. Tapi agak berat karena digabungkan dengan modul-modul lain. Di puskesmas kami coba diekstraksi modul KIA-nya aja .. kalo udah kelar sy coba tampilkan.

  15. Kalo saya, buat SIMPUS itu mengikuti output atau laporan yang diinginkan Puskesmas. Seperti apa format laporan dari Puskesmas ke Kabupaten. Intinya, SIMPUS yang dibuatitu harus memudahkan petugas dalam pembuatan laporan. Kalau sudah tahu format laporannya, baru dirancang masukan datanya. Jadi… ya ikut keperluan pelanggan, gitulah. Saat ini, jika ada yang mo coba, silakan unduh SIMPUS 1.4 Free Full Version dari Puskesmas Sungai Ayak. Gratis. Ruang lingkupnya masih pada Rawat Jalan. Sedangkan output berupa laporan, sudah mencakup kurang lebih 8 macam laporan. Lumayanlah buat meringankan kerja dalam pembuatan laporan bulanan.Yang lebih user friendly lagi, program ini dibuat dengan Ms Excel. Sedangkan untuk Puskesmas Sungai Ayak sendiri, udah masuk ke Versi 1.5 dimana cakupannya bukan hanya Rawat Jalan tetapi diperluas lagi ke KIA-KB, Rawat Inap, Kepegawaian, Obat, dan Imunisasi. Hei … ini bukan promo lho. Apalagi menandingi Om Jojok. Buat anda yang diseputaran wilayah kerjanya Om Jojok, ya terus aja pake simpusnya Om Jojok. Kan ada layanan purna jual. Soalnya kalo pake yang free, jika ada kemacetan ya…. tanggung sendiri. Nggak mungkin toh panggil-panggil kami dari Kalimantan?. Ayo Om Jojok, kembangkan terus SIMPUS-nya.

    • nah agak sedikit berbeda disini.. saya membuat Simpus untuk membenahi data, bukan melulu mengikuti laporan dinas hehe… dengan data yang mudah dicari, laporan akan mudah dibuat. Males kalau kita harus mengikuti laporan, ada kemungkinan formatnya suatu saat akan berubah.. tapi dengan membenahi data, lebih fleksibel.

      Saya memang gak free, ya karena itu memang salah satu sumber kegiatan kami untuk memberikan purna jual hehe… saya bukan PNS atau pegawai yang dengan tenang mengharap uang datang tiap bulan haha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s