Komen asal .. (ituh)

Standard

Saya teringat gayanya mba tika menghadapi orang pintar dan cerdas pada saat baca komen disini dan sini, meskipun beda media saya pengen ikutan gayanya mba tika

Ndoro Mechiho : Gini Ya temen temen semua seprofesi kesehatan..apakah drg, dr, apoteker, peerawatan dll…………………..

[temen-temen PPNI bisa ngambek berat nih masa dibilang peerawatan .. ]

Ndoro Mechiho : Sy rasa yang cocok jd Ka.Puskesmas pastilah SKM..

[pastilah mas mechiho sedang membela profesi SKM, mas dani biasanya teliti sekali dengan istilah2, apa mas pernah dengar profesi SKM?] 😀

Ndoro Mechiho : Skrg gini deh apa iya dokter paham soal managemen puskesmas… secara teori pastilah (lebih) paham skm sebab kuliahnya bukan klinis…

[Gimana Nona Dokter? Udah ngerti ngga tentang Manajemen Puskesmas? saya segan nanya Mas Heri .. nanti jadi diketawain. Trus kalo dokternya minta dilatih Pengembangan Manajemen Kinerja Klinik yang melatih SKM gitu ya? *emmm manggut2*]

Ndoro Mechiho : beda halnya dengan dokter yang kuliahnya patologi dll…

[Mas Dani, Mas Huda, mungkin kita harus lebih banyak belajar patologi dibanding belajar TI]

Ndoro Mechiho : Klo soal DBD, Diare dll…….. sebenarnya SKM dpt dengan gamblang menjelaskan itu sebab ada epidemiologi… beda dengan dokter yang memiliki kapasitas mengobati …

[coba mas Chiho, gimana saya pengen disuluh tentang Diare? Gimana epid-nya diare kalo di Jakarta? anda di jakarta kan? IP address anda dari sana soale ..]

Ndoro Mechiho : ya memang upaya kesehatan itu tdk hanya kuratidf dan rehabilitatif saja…..harus ada preventif dan promotif..

Ndoro Mechiho : [ilustrasi] coab anda dulu pernah sakit Hepatitis yang kronis shg mengancam nyawa anda… apakah anda tdk mencegahnya agar kondisi jd lebih baik??

Ndoro Mechiho : soal kompetensi SKM cocok sebab klo upaya kuratif dan rehabilittif tanpa manajemen puskesmas yang baik bakal kacau puskesmas itu…
[jadi manajemen puskesmas itu cuma promotif preventif ya ? *manggut-manggut lagi*]

Ndoro Mechiho : bukankah dokter lebih identik dengan bangsal pengobatan???

[saya jadi merasa malu .. saya baru tahu kalo saya = bangsal. Saya pikir Mas Adiputra juga pasti baru tahu, hati-hati lho mas Chiho .. nanti dijadikan yang ke-81 sama Mas Jabir gara-gara disorientasi]

Ndoro Mechiho : ya yang bisa mengobatikan dokter…bener gak???

[ditempat saya ada juga sih yang diobati dukun, sangkal putung, tabib .. mereka bisa mengobati, *mikir-mikir* mungkin SKM juga bisa manajemen puskesmas, tapi dokter lebih pas hahahaha *pikiran di-delete*]

Ndoro Mechiho : jd hidup SKM jd pemimpin PUSKESMAS…….

[hidup Mas! .. tadinya pingsan apa mati?]

Ndoro Mechiho : bUat TEMEN2X dokter Ya..hrz bagi2x tugaslah…

[Oh maksudnya ini toh .. jangan takut ngga kebagian tugas mas .. anda ambil tugasnya .. saya SPPD-nya boleh ?]

Ndoro Mechiho : coz hrsnya dokter itu ke spesialiskan???????????????

setuju?????????????????

[Setubuuuuu eh juuuu .. trus gimana dengan master of public health?]

Ndoro Mechiho : SKM memiliki skill yang siap pakai jd Kepala PUSKESMAS .. BUkankah dokter identik dengan upaya pengobatan…manajemen handal di pelajari di kuliah FKM…Beda dengan kuliah FK,FKG,, berdasarkan klinis murni tanpa aspek sosialnya…

[hehehehe .. ayo deh .. ada yg mo komen ngga? *tiba-tiba speechless saking terkagum-kagum dengan kepintaran mechico]

Ndoro Mechiho : coba bpk jelaskan patofisologi suatu penyakit x… dengan menggunakan bahasa medis murni pasti masyarakat bingung

[ini pasti nyindir cakmoki yang nda pernah ngasih inform consent ke keluarga pasien dengan bahasa yang sederhana (satir mode ON)]

Ndoro Mechiho : skm lebih cocok menjadi kepala PusKesMas.. namanya juga Sarjana Kesehatan MasyarakatKan……

[lho ? itu toh kepanjangannya .. saya pikir karena mau membawahi lembaga yang namanya Pusing Keseleo Masuk-angin, SKM=Sakit Kau, Mechiho? hihi]

Advertisements

21 thoughts on “Komen asal .. (ituh)

  1. hehe .. ini dihitung plagiator nda ya ? nanti .. dijadikan alasan lagi .. “kalo SKM itu nda ada yang plagiator .. dokter pasti plagiator .. coba aja terapinya untuk penyakit yang sama .. sama semua resepnya .. apa nda bisa nulis sedikit beda? hidup skm” huahahahaha

  2. Hahaha .. monggo .. silakeen .. saya sih sebenernya kalo cuma sekedar menyapa atau ngomong mbleset sedikit .. ngga telalu peduli, malah seneng makin banyak temen ..
    Tapi kalo pake berteori dan atau nyumpah-nyumpah .. wah monggo bikin blog sendiri aja deh .. hihi ..

  3. Waduh jalan jauh dari timur ke barat .. nda ngajak-ngajak lagi .. wah pasti di blognya pa Sjahrir lagi banyak “oleh-oleh” dari palembang nih ..
    Kayak2nya nyari mpek-mpek ada kalee ..
    Jalan kemana aja pak ?

  4. iyya Pak, disana makan kepiting gede tiap kali sampai puas2nya. tak lupa bawa pulang empek2 yang enak itu… .
    Saya temani istri lagi Visitasi BAN, sekalian kunjungi sahabat yang kebetulan PR1 Unsri namanya Pak Zulkifli.
    Saya sempatkan jalan2 ke Dinkes Kota Palembang, sempat ngobrol disana 2 jam… ndak malu2 perkenalkan diri saja… .
    Kayaknya 50% puskesmas disana sudah LAN, dan sisanya stand-alone tapi sudah pake Paket Aplikasi sendiri yang dipasok orang lokal, begitu informasinya… . Mau juga perkenalkan Pak Jojok disana andai belum ada sistemnya.
    Saya sempat marah2 di Cengkareng karena tidak ada panggilan ke pesawat dan Tiket Transitnya mau dinyatakan HANGUS. KAlau ini dialami anak2 mungkin sudah dimakanlah. Saya juga duga mereka di LION sudah sering menyusahkan penumpang dengan cara ini. Perlu pikir2 naik LION… mereka tak menghargai seberapa sering kita naik LION dan apa pelayanannya buat menyenangkan pelanggannya seperti kata IKLANnya. Saya dinyatakan berada di Makassar padahal saya masih marah2 didepan petugas itu… ah…Curhat nih…
    Salam

  5. hehehe .. bisa juga yg senior terpancing emosi .. saya kira saya doang, yg masih bau kencur ini dalam mengelola emosi .. ngga taunya bapak juga bisa marah-marah hehehe
    [hati-hati lho pak sjahrir kalo marah bisa dimakan] *kabuuuuurrr*
    wuahhh enak .. saya mau kepitingnya ..
    kayaknya sumatera hewan lautnya gede-gede ya .. saya di batam waktu itu juga kepiting sama udang yang gede-gede .. *nyam-nyam .. jadi pengen ..*

  6. Maaf untuk yang udah lihat komen disini .. sehubungan isinya cuma sampah .. jadi saya masukkan keranjang spampah. Ini sedikit dari yang bisa pantas dibaca ..

    Bukanhah Public Health arahnya kesna?
    Ya,…dokter itu harus ke spesialis coz itu memang kompentesinya disana..
    ah apa iya dokter mau dibawahi n dipimpin oleh SKM di level PUSKESMAS..
    SEHArusnya mau dunk…………………………

    pengobatan sy maksud kesehatan murni jd dr atou drg ….
    ya skrg gini jd maunya dr itu apa???
    udah punya skill ngobati tp masih mau duduk di kursi puncak manajement ya….

    Ternyata belum paham juga. Ya-sud-lah. Anda baca lagi, bung. Komentar kok asal njeplak aja. Bikin malu SKM saja.. Kalo anda sudah baca baik-baik nanti cari puskesmas yang ada di daerah yach .. saya kasian lihat anda. Ngga ngerti gimana keadaan di daerah. Biar ngga tinggal dalam tempurung gitu lo om, jadi kalo berkomentar agak hati-hati.
    Saya, cakmoki, pak sjahrir bisa ngomong gitu karena lihat bagaimana keadaan di daerah.
    Lain waktu kalo anda udah punya sedikit pengetahuan, silakan datang kesini lagi.. mungkin saat itu status anda udah bukan spammer lagi .. atau bikin aja blog sendiri dan berkoar-koarlah sesuka anda ..

  7. Memperdebatkan siapa yg berhak menjadi manajer pkm apakah dokter atau SKM sy pikir keduanya kurang pantas. Ke2nya tdk ada yg paham manajemen pkm saat tamat kuliah. Tdk ada yg lebih dlm masala ini. Yg pantas adalah siapa yg mau belajar.

  8. Ya .. saya setuju berat .. memang pembelajaran tentang manajemen puskesmas tidak sama dengan yang diajarkan di FKM dan Kesarjanaan Kesehatan lainnya termasuk FK. Yang diajarkan disana adalah masalah-masalah kesehatan, ilmu-ilmu statistik dan turunannya, epidemiologi dll. Sangat berguna. Tapi untuk segera mengerti tentang Manajemen Puskesmas jauh dari harapan.
    Saya juga nda pro ke “harus dokter” .. masalah tiap puskesmas beda .. di puskesmas saya (dan 90% pkm lain disini) jelas lebih mudah dapat dokter kedua. Tapik kalo ditanya setelah dokter kedua perlu SKM apa ngga jawabannya tetap perlu..

  9. Halo Pak Agus,… lama tak menulis..
    Apa pengusul Ganti TOPIK ???
    Kalau tidak ada Saya mengusul :
    Ayo membuat prosedur kerja seorang profesional di Puskesmas, mudah2an itu bermanfaat bagi mutu pelayanan Puskesmas.
    Salam
    Sjahrir Hannanu

  10. Hehehe gerah dengan beberapa komentar panas pak ya?
    Ya pak ada beberapa “hutang” nulis yang belum dilunasi ini masih didraft semua kurang lebih 5 tulisan. Di Puskesmas Banjarangkan II sudah ada beberapa SOP yang ditulis, pak. Nanti kesannya saya plagiator .. tapi masalah ISO emang ada keinginan untuk nulis nih pak .. dan perlu banget yang sudah pengalaman untuk ikutan rembug .. ditunggu.

  11. Tahun lalu, saya pernah diajak ngobrol ama pak Sekda di kota kami. Beliau bercerita bahwa sehubungan dengan pelaksanaan Otda (desentralisasi), ada sebagian kecil orang yang mewacanakan bahwa kepala Puskesmas tidak harus dijabat dokter. Menurut Pak Sekda, itu tidak mungkin lantaran kegiatan di Puskesmas sarat dengan “penyakit” dan segala aspeknya yang tidak cukup dipelajari lewat brosur tanpa dilandasi pengetahuan kedokteran.
    So, ketika beliau minta pendapat saya, jawaban saya:” bapak benar … “.
    Lha iya,…kalo tugas kepala Puskesmas hanya tanda tangan, rapat dan mempertanggungjawabkan keuangan, semua sarjana “bisa”, …adapun genah tidaknya gak tahu … 😛

    Lucu juga ya … ada aja argumen bagi yang ngidam jadi kepala Puskesmas… hehehe.

  12. Wah ini kalo sudah dimintai pendapat sama Sekda, sebentar lagi bakal ditarik ke Bappeda atau staf ahli 🙂
    Iya Cak, mungkin cuma karena ketidaktahuan saja sampai dia berkomentar begitu, harap dimaklumi.
    Nanti lha kalo sudah ngerasa jadi ka PKM bakal ngerti sendiri. Syukur-syukur kalo idealisme-nya nda terkikis 1-2 tahun berjalan.
    Biasanya yang gini rame diawal, pas udah dipanggil kadinkes kecut terkencing-kencing .. habis itu manggut-manggut dengan penyelewengan apapun ..
    Jadi ka pkm menurut saya kerjaan berat, kalo ngga kuat bisa-bisa cuma jadi pedagang jas, atau malah terlempar ke PLN. (ra konek!)
    Seperti Mas Jabir bilang lulusan baru ngga tau apa-apa ttg manajemen puskesmas. Semoga yang bersangkutan sudah belajar bahwa fakultas belum mengajarkan semuanya.

  13. Untung sudah gak di PKM….pusing urus administrasi, laporan numpuk, program harus dijalankan biarpun macet. Siapa yang jadi kepala asal ngerti bahwa pelaksanaan program merupakan kegiatan tim, bukan perorangan.

  14. ya, mas Rijal .. kita memang banyak mau tapi sedikit sumber daya .. itu yang kadang bikin frustasi ..
    Ya, moga-moga saya selalu diingatkan biar ngga one man show ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s