Miskin tapi sombong ..

Standard

Perawat saya di UGD hari ini cerita bahwa dia kemaren malam perang mulut dengan pengantar salah seorang pasien yang kami rawat inap.
Ceritanya begini ..

Pada saat datang pasien – seperti kebanyakan penduduk disini – dikawal dengan hampir satu truk pengunjung. Entah kenapa kebiasaan ini ada. Biasanya keluarga yang entah darimana bahkan tetangga-tetangganya pun bisa ikut serta. Nah pasien yang satu ini pun demikian juga. Yang bawa satu pasien itu ada  satu pickup pengantar, dan salah satunya ada yang sok tahu..

“eh mbak ini kok ngga cepet dilayani ? ..”

“Lho bapak kan liat kami sedang menyiapkan alat-alat untuk bapak ini ?”

“ini harus cepet diberikan oksigen, kalo ngga bisa gawat!”

Hehehe kontan aja seisi UGD jadi gerah .. memang pada saat itu kami sedang menangani beberapa orang pasien yang datang sekaligus .. jadi ditambahi dengan ajakan untuk ngomel-ngomel begini benar-benar gayung bersambut ..

“mas, sampean keluar saja dulu.. satu orang saja yang nunggu di dalam, kami sudah tahu apa yang harus dilakukan, mba ini ngga sesak, sekarang belum perlu dikasih O2 ..

“mba, sampean jangan macam-macam, saya ini sodaranya bupati .. sampean kalo ngga enak  gini ngomongnya akan saya berhentikan .. kalo sampe sampean ngga berhenti potong tangan saya .. ”

“silahkan pak .. kepala puskesmas saya saja sekalian yang bapak temui .. karena saya bertanggungjawabnya ke beliau ..”

Yach kurang lebih begitu deh yang bisa diterjemahkan ke bahasa Indonesia dari bahasa Madura dan dengan pengurangan beberapa ucapan yang kurang pantas.

Dan setelah saya visite hari ini kami baru mengetahui bahwa ibu yang dibawa masuk ke UGD ini ternyata hanya sakit maag (Gastritis) dan pagi itu juga minta pulang karena sudah merasa baikan, dan dengan cengenges-cengenges pula ..

Yang lebih sip lagi ternyata ibu ini menggunakan kartu Jamkesmas, yang berarti dia dan keluarganya termasuk dalam keluarga miskin. hehehehe…

Related Posts :

Advertisements

48 thoughts on “Miskin tapi sombong ..

  1. Hua..ha..memang repot ngurusi orang katrok.. apalagi yang sok segalanya, sok teu dan sok apalah.. untung sembuh pada pagiharinya, coba malam itu bisa sembuh hanya dengan minum prom*g di UGD, mau ditaruh dimana muka orang itu..

    Orang kaya sombong dilarang agama, nah kalo orang miskin sombong? DI PETIR AJA…!!

  2. yah masih meding dok..ada tuh pasien ASKESKIN (sekarang JAMKESMAS ya?) datang pakaian rapi plus HP nya 2 unit, waktu pulang dijemput mobil….Huh! Gak malu ya jadi orang miskin???

  3. @Bu Enny
    terimakasih supportnya .. *ngelus-ngelus dada*

    @ajimonoarfa
    terimakasih kunjungannya .. *berangan-angan kapan tidak berhadapan dengan kasus-kasus seperti ini lagi*

    @tandud
    lebih gila lagi yang ditengah-tengah kancahnya, pak. Soale beberapa kata-kata emang tidak layak didengar ..

  4. yessymuchtar

    memang benar….kalo kebiasaan kita menemani orang sakit bisa segambreng..dari mana ya berasalnya??

    Dia miskin tapi sombong ya?

    Hehehe..

    mungkin maksudnya karena dia tidak mau di sepelekan..secara dia pake kartu miskin..dia cuma ingin memastikan ..
    jangan mentang mentang kami pake kartu miskin terus pelayanannya jadi tidak maksimal ya!?!?

    Emm..
    Gak begituh kan ya??

    Dugaan di atas salah kaprah kan ya??

    hehehhe..moga moga salah deh
    moga moga dugaan saya kalau perbedaan terhadap yang miskin dan kaya itu amat sangat salah 🙂

  5. Pemerintah ngga lalai kok mempersiapkan pelayan publik untuk duluan berubah ketimbang masyarakat. Meski masih ada juga yang masih dengan gaya ‘penguasa’.
    Gaya-gaya sok penting *maaf* ini baru berkembang akhir-akhir ini sejak mereka bener-bener dilayani. Emang bener sih ada yang pantes dari yang mereka minta, tapi kadang-kadang yang seperti diatas itu dan otomatis tak terhindarkan konflik.
    Apalagi kalo ngaku sodara bupati pake jamkesmas itu kan bikin semua orang gerah .. hehehe ..
    Tapi trims untuk mengingatkan agar introspeksi. ..

  6. wah iya .. cobaan buat kami menahan kesabaran itu ada terus .. dan kebetulan nda semua penyabar .. itulah repotnya .. padaha saya cuma membawahi 50 orang gimana kalo yang 250-500 an semacam rumah sakit gitu ..

  7. Suatu waktu mendapat e-mail dari orang yang tidak dikenal… E-mail itu masuk di spam… Pas mau gw hapus, gue iseng baca dulu…. Gue baca berkali-kali sambil gue renungin…. Ehhhhmmmm lumayan kreatif nih penggagasnya. Entah siapa yang memulai… namun yang jelas akhirnya gue ikutin program tersebut…
    Hasilnya..?? ? Saat ini belum ada… Mungkin setelah beberapa waktu ke depan baru ada hasilnya, itupun tergantung Anda mau ikutan apa gak..??? hehehe..
    Ok deh… segitu aja prolog dari gue… Setelah Anda membaca, keputusan ada di tangan Anda…
    Selamat membaca dan menganalisanya…..!!!!!!!

  8. jadi mestinya judulnya diganti “biar miskin asal sombong” gitu kali ya .. hehehe
    Sebenarnya orang miskin yang dulu waktu program JPSBK sih enak-enak .. bukan berarti kita semena-mena .. paling ngga mereka pengertian .. dan sangat menghargai bantuan ..
    Saya pikir ini mulai terjadi sejak terjadi penyelewengan-penyelewengan orang mampu mo ikutan dapat fasilitas gratis .. nah ini dari kelas-kelas terdidik tanggung, ngga pinter banget juga ngga bodo banget .. kelas-kelas sok teu gitulah .. jadi kalo ditanya modalnya biasanya ada ..

    Dan pendaftaran orang mana yang termasuk miskin itu udah ngga ada lagi kaitannya dengan sektor kesehatan, biasanya udah ada daftar dari BPS.

    Susah ya ..

  9. iedha

    menurutku c, sebenarnya orang tu gak da maksud sombong tapi pembelaan diri coz banyak pasien yang ditelantarin saat memang benar-benar membutuhkan pertolongan dari petugas kesehatan di puskesmas ato RS. ne sudah banyak kejadian di mana-mana bahkan bokapq pernah loh gak dapat pelayanan dari pihak RS coz dokternya hanya datang pagi di hari senin mpe jumat untuk hari sabtu n minggu gak ada dokter. so…pa hari sabtu n minggu gak boleh sakit?
    intinya, orang tu juga gak salah-salah amat. masukan juga khusus pelayan kesehatan bantu orang gak mampu dan jangan cuma orang beruang ja yang dilayani. semua punya hak……..!!!!!!!wokey suwun engkang kathah……………..

  10. daun

    menurutku se semua orang gak boleh sombong tapi mau gimana lagi kalo misalnya itu terjadi pada kita sewaktu sakit kita malah gak dilayani oleh petugas kesehatan mentang-mentang kita gak punya duit, emangnya orang kaya aja yang bisa berobat n langsung ditangani, semua orang dimata Allah sama hanya yang membedakan iman dan takwanya saja

    ingat diatas langit masih ada langit buat semuanya yang sabar saja utamakan nyawa orang lain bagaimanapun semua orang baik kaya maupun miskin wajib ditolong

  11. @idha & daun
    saya setuju, kalo memang itu ditujukan untuk instansi pelayanan publik yang masih belum memperbaiki diri. Sudah ketinggalan jaman kalo sekarang masih milih-milih pasien mana yang harus dilayani. kalo memang mau menyandang gelar pelayan masyarakat ya harus melayani masyarakat. Kerap kali dalam pertemuan saya selalu mengingatkan temen-temen di pkm bahwa posisi kita adalah jongos, pelayan, babu. Kasarnya gitu.

    tentang hal dokter dijadwal mungkin harus introspeksi dulu. sudah bener ngga manajemen ketenagaannya dijalankan. Apakah jumlah dokter sudah sesuai dengan jumlah penduduk? kalo memang ternyata berlebih beban tugas ya wajar saja dokternya juga pengen istirahat. mestinya pada saat yang lain istirahat ada yang menggantikan .. dokter juga manusia lho (kayak judul lagu ..). Kalo pemdanya mau memperhatikan standar gaji, mau mencukupi jumlah tenaga, mengatur hak kewajiban dengan pantas, dan dokternya masih juga ngga disiplin, itu jelas salah. Itu berlaku untuk semua jenis profesi saya kira .. ngga dokter thok

    Dan saya tetap ngga bisa terima ada orang boleh ngga sopan. Bukankah standarnya hidup ini kita baik pada sesama. Kalo belum apa-apa masuk tempat pelayanan sudah mbentak-mbentak dengan dugaan bahwa pelayanan yang dilakukan pasti buruk, itu jelas sikap yang ngga bisa diterima. Anyway, ada keluarga pasien dan kok kebetulan dari keluarga yang mampu, yang menyampaikan saran langsung maupun dari kotak saran, nama disertakan bahkan nomer hape mereka tulis, memperbaiki mutu pelayanan. dan kebanyakan biasanya untuk sesuatu yang bentuknya sarana prasarana. kami belum pernah terima keluhan perawat bawel. Misalnya “perlu ada kelas 1”, “selokannya mampet karena ada yang buang sampah sembarangan” “wc di ruang timur lampunya mati” dan yang sperti ini yang membantu perbaikan mutu pelayanan.
    Sedikit yang tahu bahwa di puskesmas sekarang sudah ada pelatihan-pelatihan kepuasan pengguna jasa puskesmas. Yang bisa membuat kita melayani dengan lega.

    Semoga bisa menjawab. By the way, kalian tinggal serumah ? IP addressnya sama soale..
    Salam

  12. saya kemarin dapat pinjaman DVD dari temen, filem dokumenter ala Amerika, judulnya SICKO. saya rasa rekan-rekan di sini bisa menonton film itu..bagus juga untuk perenungan kita tentang perbedaan pelayanan kesehatan untuk orang miskin ataupun gak miskin di Amrik dan Eropa..dan tentunya membandingkan dengan kondisi negara tercinta kita 🙂

    habis nonton film itu saya jadi berfikir apa memang sistem kesehatan nasional kita dirubah ya ?

  13. heheh kalau masalah KS kayaknya sistem pemerintah kita yg masih ngga beres dalam mendata, dan ahkirnya banyak yg di “selewengkan” ya namanya juga orang Indonesia. Kalau gratis kenapa mesti bayar ^_^

    berapa banyak orang ngga berhak yg dapat kartu KS karena keluarga pemda setempat? kayaknay ini udah jadi rahasia umum di pelayanan kesehatan pemerintah terutama puskesmas.

    Apalagi kalau hadapi pasien yg minta rujukan, padahal tidak perlu di rujuk, tetapi malahan dia sendiri yg minta rujuk agar di periksa dokter spesialis, atau sekedar karena kebetulan mau plesiran ke kota lain yg lebih besar sekalian cek kesehatan. Apalagi yg namanya pasien askes, kayaknya hobby banget kayak gini, malahan hanya kirim orang lain untuk ambil surat rujukan ^_^ kayaknya kalau cerita kayak gini ngga akan ada habis nya

    Dan mengenai pelayanan kesehatan bagi orang miskin
    jadi kembali lagi ke nurani dokter atau tenaga kesehatan kelihatannya ngga ada manusia yg tidak miliki hati nurani, tapi kalau yg sudah terkikis banyak, dan itu berpulang kepada pribadi masing masing bukan?

  14. He..he… cerita klasik yang kita sebagai pelayan publik lebih sering mendapatkannya.
    Itu mending mas.. kadang ada lagi; sudah miskin, sombong, bego’ (sok pintar) dan buruk rupa pula…

    Dan itulah kemajemukan publik kita. Nasehat baiknya sih.. “biar itu kita ngdumel’in dalam hati saja. Sedapat mungkin, coba bersabar, kalo bisa… tetap berikan apa yang terbaik yang bisa kita berikan untuk mereka…”

  15. @Yoto
    Kalo tiap orang yang kayak gini digetk kepalanya mereka udah bisa mendirikan KOMPI KEPALA DIGETOK DOT COM
    🙂

    @Eka K.
    Makasih, dok, nasihatnya saya save dulu. Klik!
    Mungkin untuk pasien dokter yang itu perlu kolaborasi kyai dan dokter bedah kosmetik. Dan kayaknya dinas diknas harus ikutan juga yach .. wah repot ..
    😉

  16. ira

    mas, mungkin mereka hanya memastikan klo mereka diberikan pelayanan yang selayaknya, masak ngono wae dibilang sombong 😀
    hari gini jadi pasien musti pintar dan banyak nanya, begitu kan seharusnya? Ato kalau begitu ntar kita dibilang dokternya sombong juga 😛

  17. hehehe iya juga ..
    moga-moga saya dilindungi dari yang namanya sombong, wong saya ini masih banyak perlunya sama orang lain .. sebab itu hanya Tuhan yang boleh sombong yach ..
    Memang banyak yang saya sensor bahasanya .. karena ngga pantes ditampilkan. Tapi terus terang banyak lho kejadian-kejadian seperti ini di probolinggo. Di pkm saya aja berkali-kali .. kadang ada yang terhasut untuk ikut ngomel tapi beberapa kali berhadapan dengan yang seperti ini kita bisa nandain mana yang suka asal aja kalo ngomong padahal dirinya minta ditolong (=sombong?).
    Anyway, saya setiap ketemu yang aneh-aneh gini malah sering dijadikan bahan ujian ketimbang jadi beban. Dan kita suka tertawa bareng kalo ingat ada yang “terpancing” nanggapin “pasien rewel”.
    Makasih masukannya, Mba Ira.
    Salam

  18. Hiya…pengen ikutan komentar (buat Iedha). Saya rasa kadang2 masyarakat lupa kalo dokter juga manusia… Memang maunya diharapin kerja 24jam, tapi kan tenaga jg terbatas, juga punya kehidupan pribadi, ga bs stand by terus, palagi klo ga ada dokter pengganti. Jd ya mohon maklum. Hmm…klo di pkm saya si semua gratis, mau yg umum, askesjib, ato jamkesmas, jd g ada pembedaan layanan antara yg mampu ato tidak, plg klo pun di rawat inap ya beda bangsal n jenis obatnya ajah. Tp tetep kok, dirawat ampe sembuh!

  19. wah enak ya .. udah JKN. Di Probolinggo kemaren baru bikin panitia, rencananya akhir tahun ini mau merevisi perda retribusi.
    Ini PKM yang mana Lu? Yang di Papua atau disini?

  20. syaiful

    Memang pilihan sulit, tetapi bagaimanapun juga kita (dokter) harus bertindak profesional dengan tidak membedakan status sosial maupun suku. Kecuali keluarga kita …. karena secara etika itu diperbolehkan mendahulukan sejawat dan keluarga kandung kita daripada orang lain.

  21. Memang ada sih orang kayak gitu, mereka udah apriori duluan & menjengkelkan. Tapi kalo boleh ngasih saran kayak orang tua he he he … Sebagai pelayan masyarakat, kita mesti rajin minum pil sabar. Apalagi ngadepi pasien gakin. Karena mungkin tidak cuman miskin duit, tapi juga wawasan, pengetahuan dan kesadaran. Maaf ya, kalo sarannya nggak mutu.

  22. salam kenal.
    Mutu kok.
    Petugas di Pelayanan memang harus diingatkan terus untuk sabar. kalo ngga melulu sewot. orang memang kondisinya tidak ideal.
    Terimakasih.
    Salam

  23. saya kira pak Agus masih belum sempat nengok blog ini 😀
    kapan itu saya jadi inget pas ketemu orang yang ngurus askes maskin atau SKTM, pontang panting ngurus administrasi sampai dinas kesehatan.. sepertinya prosedurnya sudah mudah ya kok banyak yg masih bingung. mungkin benar juga pak Arbai bilang mereka miskin wawasan dan pengetahuan. kalau kesadaran saya kira sudah cukup, buktinya kalau sakit mereka langsung ngurus biar gratis..

    Sudah liat SICKO pak ? apa perlu saya anter file nya ke Probolinggo ? hehe…kita bisa melihat contoh pelayanan kesehatan untuk semua, di negara eropa atau Kuba.. kayaknya ideal banget.

    HKN sukses pak ? ndak perlu ngurus SPJ toh ? hehe…

  24. kalo sekedar nengok masih bisa lewat hape mas jojok .. cuma kalo komentar yang mesti panjang-panjang, atau bikin postingan cen angel banget kalo lewat hape ngetiknya..
    Nanti saya cari-cari deh di video club.
    HKN, di probolinggo, selalu gabung dengan korpri untuk upacara. oya tengokin catatan saya tentang HKN44

  25. budiz

    dr.Agus.. miskin tapi sombong seperti itu banyak juga terjadi di rumah sakit. dr.Agus sdh menganalisis dengan objektif di komentar untuk iedha dan daun. Betul itu.

  26. trims dr.budi z ..
    memang kadang-kadang dalam pelayanan, ada aja kejadian-kejadian seperti ini.
    Kalo dilihat rapat koordinasi pkm-rs di dinas kesehatan biasanya isinya ngga jauh-jauh tentang jamkesmas. biasanya posisi rs bertahan, posisi puskesmas menyerang. 🙂 puskesmas mbelani warganya yang ngga dilayani, masih dikenakan biaya, persyaratan administrasi, dokter tidak ada ditempat dll.
    Tapi di sisi RS ternyata juga ada cerita-cerita seperti ternyata pasien yang merasa ngga dilayani masuk di kelas I dulu, setelah “ngurus gratis” pindah kelas III risih dengan “teman-teman”-nya sebangsal; atau
    Yang masih dikenakan biaya ternyata ngga nyerahkan persyaratan administrasi, jadi dikenakan uang jaminan yang masih bisa diambil bila syarat tersebut dipenuhi .. dll.
    Intinya sebenarnya kita udah sama-sama memperjuangkan kepentingan kesehatan orang miskin, dan tugas seperti ini ngga membutuhkan orang yang datang-datang ngaku keluarga bupati, berbicara seenak udelnya, minta oksigen untuk kasus gastritis dan akhirnya mengklaim diri sebagai orang miskin. Biarkan kami melaksanakan dulu tugas kami tanpa harus diomel-omeli dan disangka tidak melayani, lihat hasil pelayanannya, kalo masih ada yang kurang baru sampaikan dengan bahasa yang santun .. itu akan lebih mengena. Nabi saja mengajarkan kita untuk mengoreksi orang lain dengan sindiran terlebih dahulu. 🙂
    hehehe jadi curhat. Tapi emang dari dulu dr. Budi telah jadi tempat curhat .. so, btw, gimana nih rencananya mo tetap di sulawesi atau balik lagi ke kalsel? Salam buat dr. Yoyi dan anak-anak .. [zul, ngga enak manggilnya pake dr.-dr.-an .. hehehe]

  27. akmal fr

    wah…biasa org klo lg panik begituan sikapnya. apalagi yg sok tw. malah, ada pasien yg uda di bedah tulang karena fraktur n di pasang skrup atau fiksasi interna lalu setelah bebrapa bulan sewaktu mw dibuka skrupnya anehnya si pasien bukanya sama dukun tulang…n dukun tu cuma 1 yg bisa buka skrup n skrup lainnya gak bisa. tau apa yg di bilang ama dukunya..?” ni dokternya salah pasang skrupnya makanya saya gak bisa buka”
    ka paloe (waduh> bhs aceh)
    hehehehe

  28. ach. sholihin

    Begini bro..mgkn anda orang yg tulus tapi tidak sedikit dokter yang culas termasuk orang-orang yang di bagian administrasi RS, sebagian mereka tidak segan-segan menghirup darah segar pasien gakin ( keluarga miskin) karena saya juga pernah mengalami hal semacam itu 2 bulan lalu di sebuah Rumah sakit di Jakarta dan sy juga dari keluarga miskin dan barangkali juga sombong, saat itu dr. memvonis istri saya bisa meninggal dalam setengah jam jika tidak segera di operasi karena pendaharahan dlm perut, tapi tdak satupun mau mengambil tindakan, meski saya sudah menangis di depan para dokter, agar mengambil tindakan, masalahnya karena kekurangan uang muka Rp. 3 jt dari 6Jt yang harus sy bayar dalam hitungan jam, jd ibarat orang jualan ada uang ada barang, untung ada seorang perawat yg mau menjaminkan uang gajinya yg penting, istri sy di operasi mlm itu dan meyakinkan pihak administrasi. (seorang dokter pasti sadar bhw seorang perawat pasti lebih miskin dari dokter) tapi lebih punya hati nurani, di banding dokter-dokter yg hanya bisa melihat seorang laki-laki spt saya menangis(cengeng) mungkin org mdr itu lebih memilih cara mengancam di banding menangis. orang tua sy miskin shg nasib juga terhambat/miskin dan hy menjadi blogger gadungan kwkkkk, seorang dokter biasanya punya ortu lebih mampu tp jangan harap mrk akan senang, dunia akhirat jika anaknya jadi dokter tp tdk punya hati nurani. jika anda seorang dokter sejati dan punya hati nurani silahkan ralat postingan anda dan minta maaf pd semua pembaca atau buang nama suku mdr yg anda sebutkan, karena sama sekali tidak etis, tdk semua pembaca senang dg postingan anda, dan sy berharap anda tidak perlu mensensor comment ini, krn tulisan ini akan sy tulis ulang di blog-blog sy, backlink ke tulisan anda spy blog anda lebih terkenal dg artikel sensasi anda shg banyak comment.

    • Kalem aja kalo dah ngaku bro mestinya masuk juga dengan semangat kekeluargaan, bro. Saya termasuk orang yang ngga doyan dengan menutup-nutupi bila ada kesalahan, tapi saya juga ngga suka dengan orang yang ngomong sengak dan ngancam2 di blog saya .. jadi anda bebas saja mo ngomong disini tanpa perlu takut saya sensor.

      Tentang tulisan saya. Tulisan saya tidak akan saya ralat karena kondisinya memang begitu adanya disini .. banyak orang yang ngaku miskin padahal mereka cukup mampu untuk mendapatkan pelayanan. Yang terjadi biasanya mereka tertarik dengan pelayanan gratis dan begitu melihat bahwa pelayanan gratis berkumpul dengan orang-orang miskin mereka segera saja minta naik kelas dan bersedia membayar. Untuk yang sperti inilah postingan ini saya tujukan. Kenyataannya memang demikian yang terjadi dengan pasien saya ini.
      Anda boleh datang kok ke puskesmas saya ini dan konfirmasi berapa banyak pelayanan yang kami berikan kepada orang miskin. Dan bagaimana kami melayaninya. Di tempat kami orang yang benar-benar miskin tidak perlu menangis dan mengancam untuk dapat pelayanan. Karena itu jadi aneh bila ada yang datang-datang tuding-tuding dan ngaku-ngaku keluarga bupati untuk dapat pelayanan. Untuk memberikan pelayanan kami ngga perlu dipaksa kok .. disini kami sadar betul dengan kondisi itu.

      Sekarang tentang masalah anda. Saya tidak akan membela kejahatan meskipun itu teman sejawat, bro (anda masih tulus kan menyebut saya bro?). Kalau itu karena anda kekurangan uang dan anda termasuk keluarga miskin seharusnya rumah sakit memberikan pelayanan pada kasus gawat darurat, bahkan bila itu rumah sakit swasta sekalipun. Bila pelayanan di rumah sakit itu tidak mau menerima anda jangan takut menuntut kalau anda merasa dikecewakan. Itu hak anda, bro. Negara kita adalah negara hukum. Semua ada aturannya. Ada surat perintah menkes untuk melayani semua kasus kegawatdaruratan keluarga miskin di rumah sakit manapun karena itu di tanggung oleh Askes. Setahu saya surat itu belum pernah ditarik lagi.

      Kalau anda kekurangan uang dan anda termasuk dalam keluarga tidak mampu (anda mampu membayar untuk pelayanan rawat jalan tapi tidak mampu bila berkaitan dengan operasi dan lain2 yang memerlukan biaya besar), anda bisa minta bantuan pemerintah daerah (pemkab/pemkot). Biasanya ini dianggarkan karena masih ada saja penduduk yang masih tergolong tidak mampu tersebut.

      Bila anda termasuk keluarga mampu, mintalah penangguhan pembayaran pada management rumah sakit, kadang-kadang ada saja memang tukang catut, jadi cari pertolongan resmi. Saya setuju itu harus dihabisi biar jadi pelajaran. Dan memang fasilitas rumah sakit untuk keluarga miskin berarti bukan untuk anda. Bila RS tidak fleksibel dan tidak mau, jangan berobat lagi kesana dan muatlah itu di media, sekarang sudah zamannya pelayanan kepada pengguna jasa itu lebih baik. Anda boleh yakin IDI tidak akan melindungi yang seperti ini.

      Semoga istri anda sudah tertolong apapun yang sudah terjadi. Mari bebas saja mendiskusikan pilihan diatas. Anda boleh mendiskusikan apapun, tapi jangan masuk blog orang dengan semangat mencaci maki saja. Mari cari solusi. Itu lebih baik. Sebagaimana yang anda alami, yang saya alamipun merupakan masalah spesifik yang tidak bisa digeneralisir. Tolong pahami dengan konteks seperti itu. Saya tidak menyebutkan semua orang miskin sombong. Yang saya ceritakan adalah spesifik tentang masalah yang ada di Puskesmas kami. Anda boleh tidak setuju dengan opini saya, tapi saya juga sama-sama orang, kalo ada yang datang-datang main ancam-ancam wajar kan saya ngga punya rasa senang. Jadi kalo mau berdebat pasti saya layani, tapi kalo sekedar mau ngancam2 silahkan bikin di blog anda, bro. Saya ngga pernah bikin-bikin sensasi. Terima kasih.

    • Dan satu lagi yang anda harus garis bawahi .. saya menyebutkan madura bukan dalam konteks prilaku masyarakatnya dan kesukuan .. tapi bahasa yang digunakan oleh pengunjung tersebut. Mohon anda baca baik-baik dulu kalo mau komentar. Terimakasih

  29. awenkz_luchu

    iya sombong amat sieh orang itu,,,biaasalah orang yang tidak ber etika…
    yang sabar y bu..mudah mudahan tidak ketemu lagi sama orng sombong seperti dy..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s