Pak Dokter, kalo bisa aborsi saja ..

Standard

aborsi Disela-sela sibuk kesana kemari ngurusi HKN 44 yang terus kejar tayang sampai dengan akhir Desember 2008, kemaren ada saja masalah yang muncul di Puskesmas. Sedikit waktu yang bisa dibagi dengan puskesmas setiap harinya memang sekarang dengan sangat terpaksa hanya untuk ngurusi kwadran I, penting dan mendesak. Dan nampaknya ini adalah salah satunya.

Baru pagi, sambil mendisposisi surat dan menunaikan kewajiban tanda-tangan ini dan itu, bidan piket saya lapor bahwa ada suami isteri yang minta bertemu dengan saya langsung.

Bidan : “Sudah dari tadi pagi pasien ini datang ke polindes saya, pak dokter. Mintanya saya yang bertanggungjawab karena isterinya hamil lagi”

“Waaakks ?? kamu yang ngehamilin isterinya ?” 🙂 *gimana juga caranya*

“Gini dokter, isterinya ini udah 2 tahun MOW (metode kontrasepsi dengan tubektomi), beberapa bulan ini suaminya minta saya untuk memberikan KB Suntik, terang aja saya tolak .. nah kemaren dia datang kesaya dan minta dilakukan tes kehamilan. Mulanya saya agak heran tapi waktu hasilnya positif, saya ikutan bingung.. kok bisa.. wong yang ngantar itu saya sendiri pas MOW”

“orangnya ada dimana sekarang?”

“di KIA, pak dokter”

Sambil berjalan ke poli KIA bu bidan melanjutkan “suaminya ngeyel terus pak dokter, ngga mau diperiksakan lebih lanjut, pokoknya kalo saya ngga tanggungjawab katanya mau diadukan ke polisi”

“ya, coba kita lihat dulu masalahnya ..”

Singkat cerita .. saya akhirnya menemui pasangan suami isteri yang nampak kalo bawa beban masalah biarpun dilihat dari jauuuuh.. yang suami ditekuk 17 lipatan mukanya dan serem banget pokoke kayak orang ngajakin berantem gitu .. *wah kayaknya bisa kena tabok beneran nih*

Memang ternyata masalahnya seperti yang disebutkan oleh bidan saya dan memang asli ngeyelan ..

“pak dokter, begini saja sudah saya minta istri saya digugurkan (aborsi), dan ini harus tanggungjawabnya bu bidan”

Saya akhirnya mencoba menjelaskan kepada beliau dan memotivasi untuk tidak menggugurkan kandungannya.

“Bapak ibu seharusnya bersyukur, kalau memang ini adalah anak, maka anak ini tidak amanat yang tidak bisa dihalangi datangnya. Kita sudah upaya untuk ibu tidak hamil sampai dengan harus memotong saluran sel telur ibu .. tapi toh tetap saja terjadi kehamilan. Kalo bapak berupaya menggugurkan kandungan ibu itu kan namanya justru tidak menghargai pemberian Tuhan?”

“tapi gimana saya nanti memberikan makan dan sekolahnya?? saya ini orang miskin, pak dokter. Saya kan harus memikirkan anak saya nantinya?”

“apa bapak mau selamanya miskin? apa bapak sudah tahu kalo bapak selamanya miskin? apa bapak percaya kalau ‘setiap anak datang dengan rejekinya’? Sekarang ini sudah terjadi ibu hamil, kita udah upaya menghalangi terjadi juga, jadi lebih baik kita terima dulu keadaan sekarang.
Nah sekarang saya mau menjelaskan ada kondisi lain yang mungkin terjadi selain kehamilan. Pertama tes kehamilan itu menandakan bahwa sel telur ibu dan sel sperma bapak bertemu, kemudian terbentuk janin yang dengan memeriksa kencing ibu bisa kita tahu. tapi kita ngga tahu ada dimana janin itu .. mungkin aja ada di luar rahim, nah dalam keadaan seperti itu terpaksa harus digugurkan. Namanya kehamilan diluar kandungan (kehamilan ektopik).
Nah bapak-ibu, kalau bapak ibu bisa menerima dulu bahwa sekarang sudah memeriksakan kehamilan, mari kita periksa lebih lanjut di rumah sakit untuk tahu pasti ada dimana sebenernya kehamilan ibu sekarang”

Entah karena ngga sempet bicara, atau emang penjelasan saya yang seadanya masuk akal, atau emang ngga ngerti sama sekali dan memutuskan ngga mau dengar lagi .. mereka banyak mangut-mangut terus mau dirujuk ke RS untuk pemeriksaan USG ..
heh .. ada-ada aja. 
Wah udah 08.45 yuuks cabut ke desa ..  

post ini dibuat dengan windows live writer ® sebagaimana dapat anda temukan di blog puskesmas | opm | bljrblog | balita | hkn | idi

Advertisements

15 thoughts on “Pak Dokter, kalo bisa aborsi saja ..

  1. Aborsi, Narkoba, Free Sex…benar-benar circulus vitiosus dok..Btw, SELAMAT AIDS sedunia..1 desember..

    SELAMAT hasil serotipe HIV positif pasien2 di rumah sakit semakin banyak..

    SELAMAT indonesia menjadi negara paling cepat pertumbuhan penderita AIDS di asia..

    SELAMAT atas besarnya pemasukan devisa dari bisnis prostitusi..

    SELAMAT kepada kupu-kupu malam (apa mau sekarang dipanggil pelacur?)dan cukong2 atas larisnya order..

    SELAMAT atas suksesnya program yahudi menjalankan ajaran talmud rahib2 mereka..

    SELAMAT datang kembali MUSIBAH ke negeri kami..orang2 negeri kami bodoh dan keras kepalanya minta ampun..padahal tsunami aceh, banjir, lumpur lapindo, gempa bumi, yg datang bukan silih berganti lagi..tapi bertubi-tubi ini sebenarnya sudah cukup untuk peringatan..
    why??
    –harga kondom saja sekarang sudah lebih murah dibanding dg permen cokelat..mungkin jumlah ATM kondom besok2 lebih banyak dari ATM BCA..–

    kampanye no sex no drugs justru semakin menambah populasi penderita HIV-AIDS..ada apa dengan kampanye ini??..paraahhh..

    saya teringat perkataan bung Karno..
    Perjuanganku lebih mudah, karena Aku melawan Belanda..sedang Perjuanganmu lebih sulit, karena Kamu melawan bangsamu sendiri..

    Ya Allah ampunilah kami..berilah kami keteguhan untuk selalu istiqamah di jalan-Mu..jangan hukum kami lantaran dosa-dosa orang bodoh disekitar kami..beri kami kekuatan untuk dapat beramar ma’ruf nahi munkar..

  2. Ah saya cuma dokter ndeso ..
    Jangan diajak mikir berat-berat ..
    Bagaimana mungkin saya menyelesaikan masalah AIDS yang sudah mendunia .. wong dulu waktu koass saja saya ngga pernah nemu ..
    Paling-paling nanti kalo kasus AIDS kami meninggal saya disuruh jadi mudin .. mandikan mayat .. yach hitung2 berpakaian astronot sekali-kali sambil menunaikan tugas. Kapan lagi bisa gitu ?
    Penyakitnya aja sudah susah nyari penegakan diagnosis-nya apatah lagi disuruh mikir kenapa kampanyenya justru seperti gagal menghadapi tantangan masyarakat.
    Minta bikin VCT saja sudah susah di kabupaten apalagi menterapi dengan komprehensif dan diteliti .. ngga tahu deh pa bisa kita melewati bencana ini ..

  3. yah…pak dokter kok ptus asa…jngan nyerah donk. trus sapa lg yg mo brgerak kl bkan pra pemuda n orang2 yg pnya intelektualitas yg bs mjuin negara kita

    skli lg perubahan bs brjalan kl dmulai dr yg bwah dulu, kl dlm struktur knegaraan dr rmhtangga, n deso pak…

    mskpun pk dokter ddeso pi jngan nyerah bt suatu perubhan yg bs mmbuat bngsa kita ne lbih baek…
    smangat pak…
    bene suarte…!!!

  4. oiy pak…
    kl saya ngurus surat keterangah sehat dipuskesmas bisa g pak?

    pi dstu hrus da krangan
    tnggi bdan
    beran bdan
    shat jasmani n rohani
    tdak buta warna
    bebas dr narkotika n obat2 terlarang

    bt mo dftar kerja pak…
    ya mklum br ja jd brbah status pak, jd penganguran skrang…

  5. oiy da yg lupa satu:
    1. brat bdan
    2. tinggi bdan
    3. tidak ada cacat fisik
    4. tidak buta warna
    5. bebas dr narkotika dan psikotrika obat2 terlarang.

    gtu pak…thanks…

  6. Ngga putus asa kok ..
    Cuma saya ini kalo di strata pelayanan kesehatan ada di level grass root kalo diukur sampai ke “eyang putri” di Jakarta sono noh ..
    Jadi ajakan untuk masalah mengglobal saya hanya bisa sebagai teman ngobrol. Ngga kasih solusi. Meski begitu bukan kami tinggal diam. Banyak kok yang udah dilakukan puskesmas untuk mengantisipasi kondisi-kondisi tertentu yang kaitannya dengan masalah penyakit menular.
    Jadi hanya sekedar “tahu diri” .. hehe

    Eh ya silahkan ke Puskesmas aja langsung ..
    Kalo sekedar surat keterangan badan bisa diberikan. Yang kaitannya dengan pemeriksaan laboratorium narkoba, nanti dari pkm dapat surat pengantar pemeriksaan. Mo daftar CPNS ya?

  7. jadi mikir2.. siapa sih pak eyang putri di Jakarta sono ?? 😉

    lagi sibuk berat benar ya pak hehe.. puskesmas maya nya ditinggal terus 😀

  8. Iya ..
    Dulu waktu habis nikah saya pisah tempat kerja sama istri pisah pulau jawa-kalimantan. Ngga punya momongan setahun rasanya jengkel sekali dengar orang yang minta digugurkan, bunuh bayi dll ..
    Sampai sekarang saya masih suka merinding kalo ada yang buang bayi di tempat sampah ..
    Paling-paling mereka belum pernah lihat anak-anaknya tidur..
    Hhh ..

  9. betul pak.. saya juga ngeri kok segampang itu mereka memperlakukan titipan Tuhan. Saya kadang juga jengkel belum bisa ikut dalam proses mendapatkan titipan itu …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s